alexametrics

Inggris Cabut Pembatasan Covid, Disebut Nekat oleh Pejabat Kesehatan

21 Februari 2022, 22:52:57 WIB

JawaPos.com – Perdana Menteri (PM) Inggris Boris Johnson pada Senin (21/2) menetapkan rencana untuk mencabut aturan pembatasan virus korona sebagai bagian dari strategi untuk “hidup berdampingan dengan Covid-19”.

Langkah itu diambil Inggris untuk mencapai jalan keluar yang lebih cepat dari pandemi dibandingkan negara-negara ekonomi utama lainnya.

Ketika Hong Kong membangun unit isolasi dan Eropa mempertahankan aturan jarak sosial dan vaksinasinya, PM Johnson akan mengumumkan pencabutan persyaratan pandemi apa pun yang melanggar kebebasan pribadi. Pengumuman itu hanya sehari setelah Ratu Elizabeth dinyatakan positif terjangkit virus korona.

Berdasarkan rencana yang telah disusun selama berminggu-minggu itu, Inggris akan menjadi negara besar pertama di Eropa yang mengizinkan orang-orang yang mengetahui diri mereka terinfeksi Covid-19 untuk secara bebas menggunakan layanan toko, transportasi umum, dan pergi bekerja.

Johnson pada Minggu (20/2) mengatakan bahwa dia tidak ingin orang-orang “berhenti berhati-hati” dan tidak ada alasan untuk berpuas diri. Namun, hal itu berarti pemerintah Inggris ingin beralih dari aturan wajib oleh negara menjadi tanggung jawab pribadi.

Dari populasi orang dewasa di Inggris, 81 persen di antaranya telah menerima suntikan dosis penguat (booster). “Hari ini akan menandai momen kebanggaan, setelah salah satu periode tersulit dalam sejarah negara kita, saat kita mulai belajar hidup berdampingan dengan Covid,” kata Johnson dalam sebuah pernyataan kepada parlemen Inggris menjelang pengumuman itu pada Senin, seperti dikutip Antara dari Reuters.

Editor : Dinarsa Kurniawan

Reporter : Antara

Saksikan video menarik berikut ini: