JawaPos Radar | Iklan Jitu

Seorang Perempuan Tewas Usai Suntik Botoks

13 November 2018, 06:05:59 WIB | Editor: Dyah Ratna Meta Novia
suntik botok, pasien tewas, dokter,
Sumber polisi mengatakan Cheung menerima sekitar 16 suntikan Botox ke rahangnya, dagu, dan di atas alisnya. Ini adalah investigasi ketiga terhadap kasus dugaan keracunan botox pada bulan ini (SCMP)
Share this

JawaPos.com - Seorang dokter bedah plastik Hongkong Franklin Li Wang Pong ditangkap setelah membuat salah satu pasiennya meninggal akibat suntik botoks. Sebelumnya, praktik kecantikannya juga pernah ditangguhkan selama lima bulan atas kasus kematian pasien lain.

Dokter berusia 86 tahun itu ditahan pada Senin (12/11) karena diduga melanggar peraturan tentang penggunaan obat-obatan berbahaya. Dia juga pernah ditahan karena kesalahan prosedur sedot lemak yang fatal pada 2003.

Sekitar pukul 17.00 pada hari Minggu (11/11), staf di salon kecantikan di Grand Center di Tsim Sha Tsui melaporkan seorang perempuan berusia 52 tahun bernama Cheung telah pingsan. Dia dikirim ke Rumah Sakit Queen Elizabeth dalam kondisi kritis dan dinyatakan meninggal pukul 09.42 pada Senin (12/11).

suntik botox, pasien tewas, dokter,
Seorang dokter bedah plastik Hongkong Franklin Li Wang Pong ditangkap setelah membuat salah satu pasiennya meninggal akibat suntik botox (SCMP)

Sumber polisi mengatakan, Cheung mendapatkan sekitar 16 suntikan botoks ke rahang, dagu, dan atas alisnya. Ini adalah investigasi ketiga terhadap kasus dugaan keracunan botoks pada bulan ini.

Sumber itu menyatakan, Li pada awalnya mengatakan kepada petugas bahwa Cheung pergi ke kliniknya karena asma, dan dia pingsan setelah minum obat. Namun dia memberikan pengakuan yang berbeda setelah diinterogasi.

"Dia kemudian mengakui kalau Cheung datang untuk melakukan suntik botoks dan ia tiba-tiba pingsan setelah perawatan," kata orang dalam yang tak mau disebutkan namanya. Dia menambahkan, Cheung dilarikan ke rumah sakit setelah pertolongan pertama gagal.

“Dia memang pasien asma menurut catatan medis. Kami sedang menyelidiki jika dia pingsan karena asma atau suntikan botoks," kata sumber itu.

Pada 2003, Li melakukan sedot lemak pada guru piano Lam King Fong, 70, yang pingsan ketika menjalani perawatan di klinik Tsim Sha Tsui dan meninggal setelahnya. Pemeriksa jenazah menyimpulkan Lam telah meninggal sebagai akibat dari kecelakaan.

Dewan Medis, sebuah badan independen yang mengatur dokter lokal, mencoret nama Li dari daftar praktisi selama lima bulan setelah terbukti dia bersalah atas pelanggaran profesional atas tiga tuduhan pada 2009.

Botoks atau toksin botulinum, awalnya digunakan untuk tujuan medis, tetapi sekarang lebih sering diterapkan dalam kecantikan untuk mencegah kerutan atau untuk mengurangi daerah yang dapat melumpuhkan otot.

(ce1/iml/JPC)

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up