alexametrics

Darurat Covid-19, Perawat di Singapura Mulai Kelelahan, Ikut Tertular

13 Oktober 2021, 07:07:38 WIB

JawaPos.com – Para tenaga kesehatan khususnya perawat di Singapura mulai kelelahan karena lonjakan kasus Covid-19. Rumah sakit telah diminta untuk menunda operasi dan janji yang kurang mendesak untuk lebih memprioritaskan pasien Covid-19.

Lebih banyak pasien yang harus dirawat, membuat nakes bekerja lembur dan dipanggil untuk bertugas pada hari libur. Tidak ada waktu untuk istirahat sehingga menimbulkan kelelahan dan rasa jenuh. Inilah yang dialami banyak petugas kesehatan di rumah sakit sejak kasus Covid-19 lokal meningkat menjadi ribuan setiap hari mulai pertengahan September.

Salah satu perawat, Anne (bukan nama sebenarnya), mengungkapkan bahwa jumlah pasien terinfeksi yang harus dipantaunya di bangsal Covid-19 Rumah Sakit SingHealth meningkat dua kali lipat. Pada Juli dan awal Agustus, perempuan 24 tahun itu dan rekannya merawat 6 pasien sekaligus. Sekarang, mereka menjaga 12 pasien sekaligus.

“Kami bahkan tidak punya waktu untuk istirahat. Saya hanya mendorong masuk dan kadang-kadang bahkan tidak ke toilet,” katanya.

Menteri Senior Negara untuk Kesehatan Singapura Janil Puthucheary mengatakan kepada Parlemen bahwa hampir 400 petugas kesehatan telah dinyatakan positif Covid-19. Cathy, mantan ahli teknologi jantung di Rumah Sakit Tan Tock Seng (TTSH), mengatakan ketika seseorang diduga tertular Covid-19, itu berarti lebih dari separo departemen harus dikarantina.

Editor : Edy Pramana

Reporter : Marieska Harya Virdhani

Saksikan video menarik berikut ini:




Close Ads