JawaPos Radar | Iklan Jitu

Momen Dramatis Saat Polisi Semprotkan Pistol Merica pada Warga

11 Desember 2018, 14:16:37 WIB
unjuk rasa kenaikan harga bbm, bbm, rompi kuning, prancis,
Saat dia berteriak pada seorang polisi perempuan, petugas lain yang berdiri di belakang barisan depan menunjuk dan menembakkan pistol merica bubuk pada perempuan muda itu tepat di wajahnya (Reuters)
Share this

JawaPos.com - Menjadi fotografer dalam sebuah unjuk rasa, memang tidak mudah. Mereka boleh mendekat tetapi tidak boleh terlibat, namun terkadang sulit dihindari.

Salah satunya adalah kisah dari Yves Herman dari Reuters, yang berjarak sangat dekat dengan pengunjuk rasa, namun menangkap momen yang sangat bagus. Ini ditangkap pada saat protes kenaikan bahan bakar Prancis.

Dalam beberapa hari terakhir, protes oleh kelompok Rompi Kuning telah menyebar ke Belgia dari Prancis. Herman mengikuti ratusan orang yang berbaris melalui Brussels untuk menuntut harga bahan bakar yang lebih rendah dan kondisi hidup yang lebih baik.

unjuk rasa kenaikan harga bbm, bbm, rompi kuning, prancis,
Polisi menembakkan bubuk merica ke arah pengunjuk rasa (Daily Express)

Mereka dihalangi oleh polisi anti huru-hara menggunakan meriam air dan gas air mata. Beberapa orang banyak melemparkan batu dan petasan ke arah mereka.

"Saya bisa melihat polisi kehilangan kesabaran. Jadi saya memilih posisi yang dekat dengan mereka sehingga mereka bisa melihat saya adalah seorang jurnalis yang melakukan pekerjaan saya dan bukan bagian dari protes," katanya dilansir dari Reuters, Selasa (11/12).

Regu polisi mulai mengepung para pengunjuk rasa, mengirim tim untuk menangkap beberapa pengunjuk rasa. Ketika pawai itu diselenggarakan di media sosial tanpa persetujuan dari pihak berwenang, polisi mengambil sikap,  siapa pun yang terlibat dapat ditahan dan dibawa pergi. Sebagian besar dengan cepat dibebaskan tanpa biaya.

Ketika seorang pemuda ditangkap, seorang perempuan muda bersamanya bergegas menuju barisan polisi, berteriak bahwa dia tidak melakukan kesalahan apapun. Dia tidak memiliki topeng atau helm dan tidak ada apapun di tangannya. Dia bahkan tidak mengenakan salah satu rompi kuning neon yang diadopsi oleh gerakan itu.

Saat dia berteriak pada seorang polisi perempuan, petugas lain yang berdiri di belakang barisan depan menunjuk dan menembakkan pistol merica bubuk pada perempuan muda itu tepat di wajahnya.

"Foto yang saya ambil secara dramatis menangkap momen dampak cairan putih dan ekspresi kesedihannya," katanya

Dia berbalik menangis dan duduk di jalan, mata dan wajahnya meradang. Herman memiliki botol pencuci mata sebagai bagian dari peralatan keselamatannya sendiri.

"Saya meletakkan kamera saya, memintanya untuk melihat ke atas dan dengan hati-hati menjatuhkan cairan yang menenangkan ke matanya," katanya.

Editor           : Dyah Ratna Meta Novia
Reporter      : (iml/JPC)

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up