alexametrics

Tiongkok akan Luncurkan Bulan Buatan Manusia pada 2020

9 Maret 2019, 14:20:11 WIB

JawaPos.com – Industri luar angkasa Tiongkok sedang bersiap untuk meluncurkan bulan buatan pertama di dunia untuk membantu penerangan perkotaan di malam hari. Tiongkok berencana untuk menempatkan bulan buatan di orbit di atas Chengdu, Ibu Kota Provinsi Sichuan dari Pusat Peluncuran Satelit Xichang di Sichuan pada tahun 2020.

“Jika peluncuran terbukti berhasil, tiga objek serupa akan diluncurkan pada tahun 2022,” kata Wu Chunfeng, Kepala Tian Fu, Masyarakat Ilmu Pengetahuan Area Baru di Chengdu seperti dilansir China Daily via Straits Times dalam sebuah wawancara.

bulan, bulan buatan, tiongkok,
Tiongkok berencana untuk menempatkan bulan buatan di orbit di atas Chengdu, Ibu Kota Provinsi Sichuan dari Pusat Peluncuran Satelit Xichang di Sichuan pada tahun 2020 (Reuters)

Bulan buatan akan memiliki lapisan reflektif yang dapat membelokkan sinar matahari kembali ke Bumi, mirip dengan bagaimana bulan bersinar.

Bulan buatan manusia pada dasarnya adalah satelit iluminasi yang dirancang untuk melengkapi bulan di malam hari, meskipun diprediksi delapan kali lebih terang. Ini karena orbit objek yang direncanakan sekitar 500 km di atas Bumi, lebih dekat dari jarak 380.000 km ke bulan.

“Tapi ini tidak cukup untuk menerangi seluruh langit malam,” katanya. “Kecerahan yang diharapkannya, di mata manusia, sekitar seperlima dari lampu jalan normal.”

Lokasi dan kecerahan sinar cahaya dapat diubah, dan akurasi cakupannya dapat jatuh dalam beberapa puluh meter. Bulan buatan mungkin menggantikan beberapa lampu jalan di daerah perkotaan, sehingga menghemat energi.

Wu memperkirakan Chengdu bisa menghemat sekitar 1,2 miliar yuan listrik setiap tahun jika bulan buatan menerangi 50 km persegi kota. Sementara itu, cahaya ekstra dapat bersinar ke zona bencana selama pemadaman listrik, sehingga membantu upaya pertolongan dan penyelamatan.

Wu mengatakan beberapa universitas dan institut terkemuka, termasuk Institut Teknologi Harbin dan China Aerospace Science and Industry Corp, telah mengevaluasi proyek bulan buatan manusia dan memberikan persetujuan mereka untuk percobaan dan demonstrasi.

Meskipun disetujui, Wu dengan cepat menunjukkan beberapa kritik terhadap proyek tersebut, termasuk ketakutan akan konsekuensi fisiologis yang merugikan bagi manusia dan hewan, di mana tidak adanya pergantian teratur antara malam dan siang akan mengganggu berbagai pola metabolisme, termasuk tidur.

“Kami hanya akan melakukan pengujian kami di gurun yang tidak berpenghuni, sehingga sinar cahaya kami tidak akan mengganggu orang atau peralatan pengamatan ruang angkasa berbasis Bumi,” katanya.

“Ketika satelit beroperasi, orang hanya akan melihat bintang terang di atas, dan bukan bulan raksasa seperti yang dibayangkan.”

Namun, Wu menekankan bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, baik dalam hal kelayakan ilmiah dan model bisnis, untuk memanfaatkan potensi penuh dari bulan buatan Tiongkok.

Editor : Dyah Ratna Meta Novia

Reporter : Verryana Novita Ningrum

Copy Editor :

Tiongkok akan Luncurkan Bulan Buatan Manusia pada 2020