alexametrics

Konflik India-Pakistan Berawal dari Perebutan Wilayah Kashmir

3 Maret 2019, 13:30:58 WIB

JawaPos.com – India dan Pakistan telah berperang sejak kedua negara tersebut dibentuk pada tahun 1947 setelah diberikan kemerdekaan oleh Kerajaan Inggris. Jantung konflik adalah wilayah pegunungan Kashmir yang disengketakan antara India-Pakistan.

Seperti dilansir Sky News, Kashmir berbatasan dengan kedua negara dan dibagi menjadi bagian India dan Pakistan. Keduanya percaya bahwa wilayah itu harus menjadi milik mereka sepenuhnya.

pakistan, pakistan-india, perang pakistan-india, kahsmir,
Kashmir meskipun Indah, namun terus bergejolak akibat berada di antara India-Pakistan (Anadolu Agency)

Klaim Pakistan didasarkan pada fakta bahwa mayoritas penduduk daerah itu adalah Muslim, sementara New Delhi mengklaim kepemilikan karena, pada bagian, penguasa daerah saat itu memilih untuk bergabung dengan India.

1947-1948

Pertumpahan darah besar terjadi setelah penciptaan Pakistan yang sebagian besar Muslim dan tetangganya yang jauh lebih besar, Hindu, sekuler, India. Sekitar setengah juta orang tewas dalam kekerasan komunal setelah negara-negara itu dibentuk dan dalam jumlah yang sama masyarakat tidak memiliki rumah.

Konflik pertama dimulai pada Oktober 1947, dua bulan setelah negara-negara terbentuk, menyusul dukungan Pakistan terhadap pemberontakan Muslim di Kashmir.

Maharaja dari Kashmir memohon bantuan dari India sebagai imbalannya menjadi wilayah India. Namun sifat perjanjian itu telah lama diperdebatkan. Perang berakhir pada 1 Januari 1949, dengan pembentukan garis gencatan senjata.

1965

Perang kedua dimulai pada April 1965 dengan sengketa perbatasan yang meningkat menjadi pertempuran sebelum Pakistan mengklaim kemenangan. Perang berkobar lagi ketika Pakistan melancarkan serangan rahasia melintasi garis gencatan senjata ke Kashmir yang dikelola India.

India membalas dengan melintasi perbatasan internasional di Lahore sebelum keduanya berkomitmen pada gencatan senjata yang didukung PBB.

1971

Enam tahun kemudian, mereka mengangkat senjata lagi setelah Pakistan Timur, yang terletak di sisi lain India, menuntut kemerdekaan dari Islamabad. Ketika konflik meningkat menjadi perang saudara penuh, sekitar 10 juta orang pergi ke India, memberi New Delhi alasan untuk campur tangan.

Tentara Pakistan menyerah di Dhaka dan lebih dari 90.000 tentara menjadi tawanan perang India. Pakistan Timur menjadi negara merdeka Bangladesh pada 6 Desember 1971 dan negara baru itu diakui oleh Pakistan tiga tahun kemudian.

1989

Tumbuhnya kebencian Muslim terhadap pemerintahan India dan kedatangan pejuang Jihad Islam di Kashmir setelah Uni Soviet keluar dari Afghanistan menyebabkan perlawanan bersenjata pecah pada tahun 1989.

Pakistan memberikan dukungan moral dan diplomatik kepada gerakan itu, tetapi India menuduh tetangganya itu melatih dan memasok senjata kepada separatis militan. Selama dekade berikutnya, sentimen anti-India di Kashmir berubah dari nasionalisme menjadi dasarnya Islam.

1999

Konflik kembali meletus setelah India melancarkan serangan udara terhadap pasukan yang didukung Pakistan yang telah menyusup ke Kashmir yang dikelola India, di utara Kargil pada tahun 1999.

Pertempuran yang berkembang menuju konflik langsung antara kedua negara dan puluhan ribu orang dilaporkan telah meninggalkan rumah mereka di kedua sisi garis gencatan senjata. Belakangan tahun itu, adalah Jenderal Pervez Musharraf yang memimpin kudeta militer di Pakistan.

2001

Tiga puluh delapan orang terbunuh setelah serangan terhadap majelis Kashmir di Srinagar, di Kashmir yang dikuasai India pada Oktober dan sebulan kemudian, 14 orang tewas dalam serangan terhadap parlemen India di Delhi.

India menyalahkan militan Kashmir yang didukung Pakistan dan diikuti dengan peningkatan pasukan secara dramatis di sepanjang perbatasan Indo-Pakistan.

Pada Januari 2002, Presiden Musharraf berjanji bahwa Pakistan tidak akan mengizinkan teroris beroperasi dari tanah Pakistan. Ia sekali lagi meminta Delhi untuk menyelesaikan perselisihan Kashmir melalui dialog. India mengatakan akan menunggu tindakan untuk mendukung kata-katanya.

Ketegangan terus membara sepanjang abad ini, dengan kepemilikan yang diperdebatkan atas Kashmir dan dugaan dukungan Pakistan terhadap kelompok-kelompok teror sebagai penyebab paling sering.

Editor : Dyah Ratna Meta Novia

Reporter : Verryana Novita Ningrum



Close Ads
Konflik India-Pakistan Berawal dari Perebutan Wilayah Kashmir