alexametrics

AS Loloskan UU Soal Sanksi Pelanggar HAM, Hongkongers: Terima Kasih

2 Desember 2019, 10:45:24 WIB

JawaPos.com – ’’Gencatan senjata’’ sudah berakhir. Akhir pekan lalu, warga Hongkong melakukan aksi protes lagi. Seperti demonstrasi sebelumnya, mereka kembali berseteru dengan polisi saat malam tiba.

Unjuk rasa pada Minggu (1/12) sebenarnya diawali aksi damai. Pada pagi hari, ratusan orang tua mengajak anaknya untuk ikut memprotes pemerintah. Mereka memegang balon kuning serta menempelkan gambar dan tulisan di gedung pemerintah.

’’Tolong, jangan memakai gas air mata lagi. Itu bisa melukai kami, kamu, dan binatang,’’ tulis salah seorang anak sebagaimana dilansir New York Times.

Warga Hongkong juga berkumpul di depan Konsulat AS untuk Hongkong. Mereka melambaikan bendera Amerika Serikat untuk menunjukkan rasa terima kasih. Gedung Putih baru saja meloloskan Hong Kong Human Rights and Democracy Act. Undang-undang tersebut bakal memberikan sanksi kepada siapa saja yang dianggap bertanggung jawab atas pelanggaran HAM di Hongkong.

Sementara itu, aksi di wilayah Tsim Sha Tsui berakhir ricuh. Pengunjuk rasa sudah diberi izin untuk melakukan aksi di rute terbatas. Namun, demonstran perlahan berjalan menuju barikade polisi. ’’Pemerintah belum mendengarkan. Karena itu, kami akan terus turun ke jalan,’’ ungkap mahasiswa bermarga Chen kepada Agence France-Presse.

Hongkongers memang tidak pernah kapok. Pada Sabtu, aksi mereka pun disambut tindakan keras dari aparat. Demo malam minggu itu juga diwarnai kasus kekerasan yang terekam dalam sebuah video. Dalam cuplikan rekaman gambar, seorang pria yang ingin membuka barikade dipukul dengan tongkat besi.

’’Belum ada penangkapan (atas kasus tersebut, Red). Tapi, ini adalah kejahatan serius dan korban bisa saja meninggal,’’ ujar Kepala Kepolisian Hongkong Tang Ping-keung.

Sampai saat ini, kepolisian Hongkong sudah menahan 5.890 orang yang melakukan protes. Karena itulah, Kepala HAM PBB Michelle Bachelet meminta Carrie Lam bertindak lebih manusiawi.

Editor : Edy Pramana

Reporter : (bil/c14/sof)



Close Ads