Minggu, 2 April 2023

Dianggap Tak Sesuai Norma, Wikipedia Diblokir di Pakistan

- Selasa, 7 Februari 2023 | 09:08 WIB

JawaPos.com - Otoritas Telekomunikasi Pakistan (PTA) dikabarkan telah memblokir Wikipedia setelah memperlambat akses ke situs web selama 48 jam. Wikipedia menjadi "haram" di Pakistan karena konten yang dianggapnya "tidak sopan" dan tidak sesuai norma.

Seorang juru bicara PTA mengatakan kepada Bloomberg bahwa agensi tersebut telah meminta Wikipedia untuk menghapus konten tersebut. Namun, Pakistan akhirnya memblokir ensiklopedia online tersebut karena gagal menghapus konten tersebut dalam beberapa hari terakhir.

PTA mengungkapkan pada tanggal 1 Februari bahwa mereka mendekati situs web tersebut dengan perintah pengadilan untuk menghapus materi yang "menghujat" dari situs webnya. Setelah Wikipedia tidak mematuhi atau muncul di hadapan pihak berwenang, PTA menurunkan akses ke situs web selama beberapa hari dan mengancam akan memblokirnya sepenuhnya jika tidak memenuhi tuntutannya.

Seperti yang dicatat TechCrunch, Pakistan telah mencoba untuk lebih mengontrol konten yang ditemukan di berbagai platform digital. Pada tahun 2020, PTA untuk sementara melarang TikTok karena materi "tidak bermoral dan tidak senonoh".

TikTok patuh, aplikasi video bentuk pendek itu berjanji untuk memoderasi klip sesuai dengan "norma dan hukum masyarakat" Pakistan. Perlu dicatat bahwa negara mayoritas Muslim memiliki Undang-undang penistaan ‚Äč‚Äčagama yang ketat, dan hukuman bagi yang melanggarnya termasuk penjara seumur hidup dan bahkan kematian.

Dalam postingan blog, Yayasan Wikimedia mengkonfirmasi bahwa Pakistan memblokir Wikipedia dan proyek Wikimedia lainnya berdasarkan laporan lalu lintas internalnya. Di Pakistan, Wikipedia bahasa Inggris sendiri disebut menerima lebih dari 50 juta tampilan halaman per bulan, diikuti oleh Wikipedia bahasa Urdu dan Rusia.

Selain itu, ada juga komunitas penyunting yang cukup besar dan terlibat di Pakistan yang menyumbangkan konten sejarah dan pendidikan. Satu blok Wikipedia di Pakistan menyangkal yang kelima negara terpadat di dunia mengakses gudang pengetahuan gratis terbesar.

"Jika ini berlanjut, itu juga akan menghilangkan akses semua orang ke pengetahuan, sejarah, dan budaya Pakistan," tulis yayasan tersebut. Atas pemblokiran tersebut, yayasan dibalik Wikipedia itu juga telah meminta otoritas Pakistan untuk memulihkan akses ke situs Wikipedia di negara tersebut.

Juru bicara PTA mengatakan kepada Bloomberg bahwa agensi tersebut masih dalam pembicaraan dengan pejabat Wikipedia dan agensi tersebut akan mempertimbangkan untuk membuka blokir situs web tersebut jika benar-benar menghapus konten asusila.

Editor: Kuswandi

Tags

Terkini

Malaysia Bakal Menghapus Hukuman Mati Wajib

Kamis, 30 Maret 2023 | 15:39 WIB
X