alexametrics

Angkasa Pura II Atur Lagi Sistem Antrean di Bandara Soekarno-Hatta

15 Mei 2020, 13:40:53 WIB

JawaPos.com – PT Angkasa Pura II (Persero)/AP II menata kembali frekuensi penerbangan, jumlah penumpang, serta sistem antrean calon penumpang di Bandara Internasional Soekarno-Hatta. Hal ini dilakukan guna terciptanya physical distancing bagi calon penumpang saat memproses keberangkatan rute domestik di tengah penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

“Kami telah melakukan evaluasi dan kemudian mengimplementasikan kebijakan baru. Pada pagi hari ini, 15 Mei 2020, proses keberangkatan penumpang di rute domestik berjalan lancar di Soekarno-Hatta, baik itu di Terminal 2 dan 3,” kata President Director AP II Muhammad Awaluddin dalam keterangannya, Jumat (15/5).

Ia menjelaskan, sistem antrean penumpang di Terminal 2 kini dibagi menjadi 4 posko. Posko pertama diperuntukkan verifikasi dokumen calon penumpang yang dilakukan di curb side atau menjelang pintu masuk gedung terminal.

Posko kedua yang terletak di dalam gedung terminal adalah tempat calon penumpang mengisi dokumen kartu kewaspadaan kesehatan atau Health Alert Card (HAC) dan formulir epidemiologi, serta pengukuran suhu tubuh.

Pos selanjutnya adalah pos pemeriksaan pertama (SCP I). Di sini dilakukan verifikasi surat kesehatan dan dilakukan tes kesehatan oleh personel Kantor Kesehatan Pelabuhan.

Terakhir, pos atau konter check-in untuk verifikasi seluruh dokumen dan memproses check-in. Seperti diketahui, sesuai Surat Edaran No. 4/2020 tentang Kriteria Pembatasan Perjalanan Orang dalam Rangka Percepatan Penanganan Covid-19 dinyatakan bahwa setiap calon penumpang pesawat harus memenuhi syarat kelengkapan berkas dokumen sebelum diperbolehkan terbang.

Syarat dokumen yang harus dimiliki antara lain tiket penerbangan, surat keterangan dinas, surat kesehatan bebas Covid-19, dan lainnya. Angkasa Pura II meminta agar calon penumpang dapat memahami proses verifikasi dokumen yang memang membuat proses keberangkatan tidak secepat di dalam kondisi normal.

Calon penumpang agar mengikuti tanda yang ada guna mewujudkan physical distancing. “Melalui sistem antrean yang baru ini, flow penumpang pagi ini sangat lancar ketika memproses keberangkatan domestik di Terminal 2,” ungkapnya.

“Secara umum, prosedur keberangkatan domestik juga sama dilakukan di Terminal 3 hanya saja dilakukan penyesuaian sesuai dengan bentuk terminal. Kami berharap situasi ini tetap terjaga,” lanjut Awaluddin.

Selain pengaturan ulang sistem antrean, stakeholder di Soekarno-Hatta juga menyepakati pembatasan frekuensi penerbangan. Telah disepakati slot penerbangan menjadi hanya 5-7 penerbangan per jam di Terminal 2 agar tidak terlalu menumpuk di jam-jam tertentu.

“Adapun di tengah pandemi ini penerbangan di Soekarno-Hatta setiap harinya sekitar 200 penerbangan,” tuturnya.

Stakeholder juga telah menyetujui bahwa maskapai hanya akan mengangkut penumpang tidak lebih dari 50 persen dari total kapasitas kursi pesawat pada setiap penerbangan. Aturan ini sesuai dengan Peraturan Menteri Perhubungan Nomor PM 18 Tahun 2020 tentang Pengendalian Transportasi Dalam Rangka Pencegahan Penyebaran Covid-19.

Dibatasinya jumlah penumpang mendukung physical distancing saat penerbangan dan juga mendukung kelancaran proses keberangkatan. Di tengah pandemi ini, pintu keberangkatan Soekarno-Hatta ada di Terminal 2-Gate 4 dan Terminal 3-Gate 3.

“Pembatasan slot penerbangan per jam dan maksimal 50 persen jumlah penumpang yang diangkut pada setiap penerbangan cukup vital juga dalam menjaga kelancaran dan physical distancing saat proses keberangkatan,” ucapnya.

Terminal 2, rencana keberangkatan rute domestik:
1. Lion Air (1 penerbangan)
2. Batik Air (15 penerbangan)
3. Citilink (9 penerbangan)

Terminal 2, rencana kedatangan rute domestik:
1.Lion Air (2 penerbangan)
2. Batik Air (15 penerbangan)
3. Citilink (10 penerbangan)

Terminal 3, rencana keberangkatan rute domestik:
1. Garuda Indonesia (29 penerbangan)

Terminal 3, rencana kedatangan rute domestik:
1. Garuda Indonesia (29 penerbangan)

Editor : Estu Suryowati

Reporter : Romys Binekasri



Close Ads