alexametrics

Ada 34 Persimpangan, Tol Pekanbaru-Bangkinang Masuk Tahap Desain

1 Maret 2020, 20:15:50 WIB

JawaPos.com – Pembebasan lahan untuk pengerjaan Tol Ruas Pekanbaru – Bangkinang butuh dukungan penuh dari masyarakat. Sosialiasi yang dilakukan Pemkab Kampar juga harus intens. Pasalnya, ada banyak desa dan persimpangan yang akan dilewati ruas tol ini.

Dari daftar rencana crossing atau persilangan jalan Tol ruas Pekanbaru – Bangkinang, ruas tol ini akan melintasi 12 desa. Pada tabel Rancangan Teknik Akhir (RTA) yang diterima Riau Pos, juga ada 34 jalan yang akan mengalami persilangan dengan ruas tol Pekanbaru – Bangkinang tersebut.

Assisten II Sekretaris Daerah Kabupaten Kampar Azwan menjelaskan, dari sekitar 34 buah persilangan yang direncanakan PT Hutama Karya itu, ada sejumlah Under Pass, Over Pass, Box Traffic, Box Portal dan lainnya yang akan dibangun.

”Dari data dalam daftar Crossing jalan itu, ada 3 Under Pass, 6 Over Pass, 8 Buah Box Traffic, 11 Box potal dan 5 Box Pedestarian. Dalam rancangan itu juga nanti akan ada satu Jembatan Penyebrangan Orang atau JPO. JPO ini kalau tidak salah akan dibangun di Desa Muara Jalai. Kalau teknisnya nanti HK yang lebih tahu,” terangnya seperti dikutip Riau Pos (Jawa Pos Group), Minggu (1/3).

Adapun 12 desa tersebut tersebar di Kecamatan Tambang, Kampar Timur, Rumbio Jaya, Kampar utara hingga Kecamatan Bangkinang. Ruas Tol Pekanbaru – Bangkinang rencananya akan melewati empat desa di Kecamatan Tambang, Desa Rimbo Panjang, Desa Kualu Nenas, Sungai Pinang dan Kuapan.

Ada tiga jalan desa di Rimbo Panjang serta dua jalan desa, dua jalan kabupaten serta satu jalan nasional di Kualu Nenas yang akan bersilang dengan jalan tol. Di kawasan des-desa ini dibutuhkan pembangunan satu box portal, satu over pass di Jalan Kabupaten dan satu underpass yang rencananya akan dibangun di Jalan Lintas Pekanbaru – Bangkinang.

Bergeser sedikit ke arah barat, ruas tol akan melewati Kecamatan Kampar Timur. Disni, hanya Desa Pulai Birandang yang terkena dampak. Di Desa Birandang, jalan tol akan menerpa tiga jalan desa. Sementara itu, satu desa di Rumbio Jaya, yaitu Desa Bukit Kratai, juga akan dilewati jalan berbayar tersebut. Under pass, over pass, box pedestarian dan box portal masing-masing satu buah akan dibangun di beberapa persilangan jalan tol dengan jalan desa serta jalan kabupaten di Bukit Kratai ini.

Makin dekat ke arah Bangkinang, ada Kecamatan Kampar Utara yang juga kebagian lahan jalan tol. Kampar Utara menjadi kawasan yang paling banyak desanya dilentasi jalan tol. Jalan tol akan melewati Desa Kayu Aro, Sawah, Sungai Jalau, Muara Jalai, Sungai Tonang hingga Desa Pasir Sialang.

Desain persimpangan di Kecamatan Kampar Utara juga cukup variatif. Untuk di Desa Muara Jalai, persimpangan tol yang bersimpangan dengan jalan Kabupaten akan dibangun Over Pass. Sementara di Desa Pasir Sialang, desa terdekat dengan Kota Bangkinang pada bagian Kecamatan Bangkinang, akan dibangun Over Pass di tengah persimpangan dengan Jalan Provinsi.

Sebelumnya, Manajer Teknik PT Hutama Karya Muhammad Razi menyebutkan, perusahaan tersebut sudah mencapai kata sepakat terkait penyusunan dokumen desain sejumlah persilangan jalan tol yang akan melewati setidaknya 12 desa tersebut. Menurut Razi, kesepakatan itu sangat penting dalam proses pembangunan jalan tol ruas Pekanbaru – Bangkinang itu.

”Kalau desain ini nanti jadi, kontraktor yang ditugaskan Hutama Karya bisa mulai kontruksi persilangan tersebut. Makanya habis (kesepakatan) ini, langsung Kami susun dokumennya, nanti Bupati kirim ke PUPR Pusat,” jelas Razi saat itu.

Editor : Mohamad Nur Asikin



Close Ads