alexametrics
Cerita dari Negara yang Memindahkan Ibu Kota

Warisan Rezim yang Jadi Kota Masa Depan

12 Januari 2020, 19:29:00 WIB

Banyak alasan yang mendasari pemindahan ibu kota. Tiap-tiap negara punya cerita. Kazakhstan, Malaysia, dan Indonesia punya perbedaan. Satu hal yang sama, mereka ingin ibu kota baru itu lebih baik daripada yang ditinggalkan.

Laporan Doan Widhiandono Dari Nur-Sultan

Astana; the heart of our country, the base of our independence.

Nursultan Nazarbayev

KUTIPAN dari mantan Presiden Kazakhstan Nursultan Nazarbayev itu terpampang dalam film-film pendek yang diputar secara rutin di Museum Nasional Republik Kazakhstan di Nur-Sultan. Ya, di Nur-Sultan itulah Nazarbayev menanamkan warisannya. Nur-Sultan, ibu kota Kazakhstan, itu sendiri adalah warisan Nazarbayev.

Sejarah mencatat, Kazakhstan mendeklarasikan diri lepas dari Uni Soviet pada 16 Desember 1991. Sejak saat itu Nazarbayev –yang sudah menjadi orang kuat mulai zaman Uni Soviet– memimpin negeri tersebut. Nazarbayev terus berkuasa hingga kembali terpilih pada Pemilu 26 April 2015. Seharusnya dia bertakhta sampai 2020. Namun, pada 20 Maret 2019, Nazarbayev mundur dari kekuasaan. Penggantinya adalah Kassym-Jomart Tokayev Kemelyevich.

Dalam pemerintahan panjangnya, tak bisa dimungkiri, pemindahan ibu kota dari Almaty ke Nur-Sultan adalah salah satu ”tetenger” kebijakan Nazarbayev. Dalam kondisi negara yang masih muda, Nazarbayev memutuskan pindah ibu kota. Meskipun, secara infrastruktur, Almaty yang terletak di kawasan selatan negeri tersebut masih cukup layak menjadi pusat pemerintahan.

Nazarbayev menuliskan alasan-alasan pemindahan itu ke dalam buku In the Heart of Eurasia. Buku yang terbit pada 2005 tersebut adalah tulisannya. Alasan-alasan pemindahan ibu kota tersebut juga ditayangkan di Museum Nasional Republik Kazakhstan.

KHAN SHARTYR: Tenda transparan yang menjadi salah satu pusat wisata urabn Nur-Sultan. Bangunan ini berisi taman-taman publik, pusat perbelanjaan, sungai berkano, lapangan golf mini, bahkan resort pantai dalam ruangan. (Doan Widhiandono/JAWA POS)

Setidaknya ada empat alasan yang membuat Nazarbayev memindah ibu kota. Yang pertama, letak ibu kota baru itu ada di tengah-tengah negara. Nur-Sultan adalah sebuah equidistance. Jaraknya kira-kira sama dari tepi-tepi negara. ”Sangat bermanfaat secara ekonomi dalam hal merekayasa tugas-tugas atau membangun infrastruktur pasar,” tulis Nazarbayev di halaman 93 buku tersebut.

Alasan itu diamini Gulnur Seisenkulova, warga Kazakhstan yang bekerja sebagai staf Kedutaan Besar Republik Indonesia untuk Kazakhstan dan Tajikistan. ”Presiden kami ingin menyatukan negeri,” katanya.

Kala itu banyak warga Kazakhstan di utara yang hanya bisa berbahasa Rusia. Jika terlalu jauh dari pusat kekuasaan, yang dikhawatirkan adalah mereka membelot dan ikut Rusia. Terlebih, saat itu kondisi Kazakhstan yang merupakan negara baru masih rentan dari perpecahan.

Alasan kedua adalah kondisi ibu kota baru. Wilayah anyar tersebut cocok untuk membangun infrastruktur dengan arsitektur yang fleksibel. Proyek-proyek pembangunan di wilayah itu juga dirasa lebih ekonomis ketimbang daerah lain. Alasan itu terkait dengan alasan ketiga. Yakni, kota baru tersebut tidak membutuhkan biaya banyak atau rekonstruksi rumit pada kawasan kota yang sudah ada sebelumnya.

Ditilik dari segi geografis, ibu kota baru Kazakhstan memang ”enak” dipakai membangun. Wilayahnya benar-benar datar. Rata. Tidak bergunung-gunung. Tidak pula penuh lembah atau jurang. Sangat gampang ditata.

Nur-Sultan, seperti sebagian besar kondisi geografis Kazakhstan, adalah kawasan stepa. Padang rumput yang sangat luas. Tempat suku-suku nomaden dahulu kala berdiam dan berpindah-pindah mengikuti ternak dan buruan. Karena itu, cuaca Nur-Sultan sejatinya cukup ekstrem. Berbeda dengan Almaty di selatan yang lebih hangat.

Sebagai daerah padang rumput, Nur-Sultan adalah kawasan yang dingin dan berangin. Sejak menjadi ibu kota, kota itu langsung menjadi runner-up ibu kota terdingin di dunia menggeser Ottawa, Kanada. Yang menjadi jawara ibu kota terdingin masih Ulaanbaatar, Mongolia. Nur-Sultan mengalami musim dingin yang panjang, sekitar delapan bulan. Dengan suhu terendah bisa mencapai –35 derajat Celsius.

Alasan yang keempat, ibu kota anyar itu tidak berada di lokasi antah-berantah. Ia sudah memiliki infrastruktur transportasi yang sangat membantu pembangunannya ke depan.

Di Hall of Astana, Museum Nasional Republik Kazakhstan, disebutkan, Almaty cukup riskan sebagai ibu kota. Letaknya sangat ke selatan, dekat dengan perbatasan negara lain. Kalau ada serangan dari negara lain, Almaty bisa langsung kena. Lalu, Almaty yang terletak di kawasan pegunungan juga rawan gempa. Pertumbuhan ekonominya dirasa sudah maksimal.

Nazarbayev benar-benar mengawal pembangunan dan pertumbuhan Astana, ibu kota anyar itu. Dia tak ingin kota baru tersebut gagal. Baik dari segi desainnya maupun dari sisi etos kerja staf pemerintahan yang dipindah ke kota baru itu. Saat memindahkan para pegawai negeri ke kota yang baru, Nazarbayev mengingatkan akan nilai penting pemindahan tersebut.

”Anda, sebagai pelayan publik, dengan sadar memutuskan untuk pindah. Saya harap, di ibu kota baru itu, Anda bisa menyadari dan menunjukkan potensi serta upaya kreatif-administratif secara maksimal. Jangan lupa bahwa Anda menjadi contoh,” tutur Nazarbayev yang juga diabadikan di museum.

Editor : Ilham Safutra

Reporter : */c9/ayi


Close Ads