Minggu, 28 Mei 2023

Emosi Sampai Berkelahi Bikin Ibadah Puasa jadi Batal?

- Rabu, 29 Maret 2023 | 05:43 WIB
Foto: Ilustrasi: Emosi perlu dijaga saat berkendara jarak jauh. Jangan agresif supaya selamat sampai tujuan. (LevelHead).
Foto: Ilustrasi: Emosi perlu dijaga saat berkendara jarak jauh. Jangan agresif supaya selamat sampai tujuan. (LevelHead).

JawaPos.com - Dalam kehidupan sehari-hari ada kalanya cara komunikasi yang kurang baik bisa memancing emosi lawan bicara. Jika tak dapat menahan emosi, tidak jarang ketegangan yang terjadi bahkan berujung pada perkelahian fisik.

Bagaimana hukum emosi bahkan sampai berkelahi saat menjalankan ibadah puasa ? Apakah puasa orang tersebut jadi batal?

Terkait pertanyaan tersebut, Ahmad Fatoni, Lc., M.Ag yang merupakan Dosen Fakultas Agama Islam Universitas Muhammadiyah Malang memberikan penjelasan. Berikut ulasannya

Hakikat berpuasa adalah menahan dari segala sesuatu yang membatalkan puasa dari terbitnya fajar hingga tenggelamnya matahari.

Dalam realita kehidupan sehari-hari, banyak ditemukan sebuah ungkapan, “jangan emosi, nanti puasamu batal loh!” Dari sikap emosional itu, terkadang berujung pada umpatan kemarahan, bahkan perkelahian. Lantas, benarkah marah-marah dan berkelahi karena emosi dapat membatalkan puasa seseorang?

Sikap marah atau berkelahi karena tidak bisa menahan emosi tidak membatalkan puasa. Namun, keduanya berpengaruh dalam kualitas puasa seseorang. Meskipun keduanya tidak membatalkan puasa, tetapi dapat mengurangi kualitas puasa, bahkan bisa menghilangkan sama sekali pahala puasa. Pengurangan atau penghilangan pahala puasa seseorang tentu bukan kewenangan manusia untuk menentukannya. Hal ini menjadi hak prerogatif Allah SWT.

Jika berbicara fikih dasar puasa, di situ memang tidak ada yang namanya marah dan berkelahi karena emosi bisa membatalkan puasa. Bahkan marah-marah atau berkelahi sepanjang hari pun tidak membatalkan puasa. Kendati demikian, hakikat puasa adalah menahan diri dari segala nafsu keburukan, termasuk di antaranya menahan diri agar jangan emosi atau berkelahi.

Maka dalam batas tertentu, ibadah puasa erat kaitannya dengan kesabaran. Dari segi bahasa, sabar sendiri berarti ‘menahan’ dan ‘mencegah’. Sedangkan secara istilah, sabar ialah menahan diri dari sikap emosional, kemudian menahan lisan dari kata-kata kotor serta menahan anggota tubuh dari perbuatan yang tak terkendali.

Bisa dikatakan, di antara tanda orang yang sukses puasanya adalah orang yang memiliki sikap sabar, yaitu mampu menahan diri, selain dari segala hal yang dapat membatalkan puasa, juga perkara-perkara yang sekiranya bisa merusak pahala puasa seperti berkelahi atau mengumbar emosi tanpa alasan yang syar’i.

Editor: Kuswandi

Tags

Terkini

Puncak Arus Balik via Udara Terjadi Minggu

Rabu, 26 April 2023 | 12:42 WIB
X