alexametrics

Upaya Menyelamatkan Nasib Anak – Anak Para Terduga Teroris

Lek Aku Ketemu sing Gawe Bom, Tak Injek-injek
18 Mei 2018, 12:00:04 WIB

Agar tak terinfiltrasi radikalisme, menurut KPAI, selain kondisi psikologis, harus diperhatikan betul siapa yang akan mengasuh anak-anak itu kelak. Selama ini mereka tak pernah disekolahkan secara formal.

WAHYU Z. BUSTOMI – BAYU PUTRA – SALMAN M, Surabaya

Upaya Menyelamatkan Nasib Anak – Anak Para Terduga Teroris
Aisyah Azzahra Putri ketika diselamatkan AKBP Roni Faisal Saiful Faton pada saat ledakan bom di Mapolres Surabaya. (JAWA POS PHOTO)

SATU per satu teman-teman les HA itu kembali ke rumah sang guru, Siti Muniroh. Rata-rata dengan ekspresi ketakutan. Sebab, mereka mengaku mendengar bom.

“Lho, di mana ada bom itu,” tanya Iro -sapaan Siti Muniroh- kepada para murid Bom yang dimaksud para murid Iro itu disita dari rumah kontrakan Dedy Sulistiantono yang kemudian di-disposal Densus 88. Sebelumnya, Dedy tewas ditembak karena, menurut polisi, melawan saat akan ditangkap pada Selasa malam lalu itu (15/5).

HA, anak bungsu Dedy, sama sekali tak tahu bahwa kehebohan tersebut berlangsung di rumahnya di kawasan Jalan Sikatan IV, Manukan Kulon, Surabaya. Karena itu, ketika pertanyaan sang guru tentang bom yang didengar para murid tadi belum terjawab, HA berucap, seperti ditirukan Iro kepada Jawa Pos, “Lho, lek aku ketemu sing gawe bom, pasti tak injek-injek (kalau aku ketemu yang buat bom, pasti sudah tak injak-injak, Red).”

Kemudian, datanglah sang kakak, DNS. Begitu melihat kakak sulungnya itu menangis, pecahlah juga tangis HA. Berdua mereka berpelukan, sembari ditenangkan Iro.

Barulah Iro tahu apa yang terjadi di rumah kakak-adik itu. Saat penangkapan yang akhirnya menewaskan sang ayah, DNS tengah berada di lantai 2. Bersama adiknya yang lain, AISP. Sedangkan sang ibu diamankan Densus 88.

Rentetan bom dan penangkapan terduga teroris di Surabaya dan Sidoarjo pada Minggu (13/5) sampai Selasa (15/5) tak hanya menimbulkan korban jiwa. Tapi, juga meninggalkan anak-anak para pelaku pengeboman dan terduga teroris.

Saat ini ada tujuh anak yang traumanya sedang dipulihkan psikolog Polda Jatim. Selain DNS, 14; AISP, 10; dan HA, 6; yang merupakan anak-anak Dedy alias Teguh, ada pula Ais, 8, putri pelaku teror bom Mapolrestabes Surabaya Tri Murtiono. Juga, AR, 15; FP, 11; dan GHA, 10; anak-anak Anton Ferdiantono, terduga teroris yang tewas di Rusunawa Wonocolo, Sidoarjo.

Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) telah menegaskan bahwa mereka adalah korban. Termasuk Ais yang dilibatkan secara langsung dalam penyerangan di Mapolrestabes Surabaya pada Senin (14/5).

Saat bertemu dengan Gubernur Jawa Timur Soekarwo di Surabaya kemarin (17/5), KPAI merekomendasikan asesmen menyeluruh terhadap anak-anak tersebut beserta kera­batnya. Tidak tertutup pula kemungkinan negara mengambil alih pengasuhan anak-anak tersebut.

Menurut Ketua KPAI Susanto, sebagaimana diatur dalam UU Perlindungan Anak, anak-anak itu perlu mendapat atensi khusus. Selain kondisi psikologis, yang harus menjadi perhatian adalah orang-orang di sekitar mereka.

Yakni, keluarga yang akan mengasuh anak-anak tersebut setelah orang tua mereka tewas. “Jangan sampai teralihkan ke orang yang terinfiltrasi radikalisme,” ujar Susanto.

Trauma dan mungkin juga stigma bisa jadi masih menghantui ketiga anak Dedy.

Dedy merupakan adik kandung Anton. Menurut polisi, mereka merupakan bagian dari jaringan Jamaah Ansharut Daulah. Di Surabaya, ketuanya adalah Dita Oepriarto yang mengajak istri dan keempat anaknya mengebom tiga gereja pada Minggu lalu.

Pada kejadian Selasa malam lalu itu, DNS mengaku bapaknya memang menyuruh dirinya dan si adik, AISP, agar tetap di lantai 2. Ketika petugas menghampiri mereka, DNS pun menanyakan keberadaan sang adik, HA.

“Om, adik kecilku mana?” tanya dia.

Karena adiknya diketahui sedang les, diantarlah DNS oleh salah seorang petugas ke rumah Iro. Sedangkan AISP tetap di rumah.

Setelah lebih dari 30 menit di rumah Iro, petugas akhirnya membawa mereka berdua ke dalam mobil. Mereka sempat tidak mau. Tapi, karena dibujuk agar bisa ketemu sang ibu, akhirnya mereka berdua bersedia. Asalkan tetap didampingi Iro.

Saat keluar dari gang, mobil yang mereka tumpangi berhenti. AISP yang sebelumnya bersama petugas akhirnya disatukan dengan mereka di satu mobil. Mereka bertiga lagi-lagi menangis. Berangkulan mencari ibunya.

Di polda, mereka bertemu dengan sang paman, Adhi Hartono yang biasa dipanggil Dodik. Dodik juga tinggal di Rusunawa Wonocolo, di lantai yang sama dengan si kakak, Anton. Hanya beda kamar.

Kepada polisi, juga kepada Dodik, Iro menerangkan, sehari-hari DNS, AISP, dan HA tidak bersekolah. Sama dengan anak-anak Anton yang tinggal di Rusunawa Wonocolo. “Saya juga pernah tanya ke ibu mereka kenapa tidak disekolahkan. Jawabannya karena biaya,” terang Iro.

KPAI merekomendasikan penilaian menyeluruh terhadap anak-anak itu. Mulai seberapa jauh pengenalan mereka terhadap ideologi orang tua, kondisi psikologis, kesehatan, hingga kerabat orang tua. Sebab, infiltrasi radikalisme melalui parenting merupakan sebuah pola baru.

Bila masih trauma, harus ada rehabilitasi sampai tuntas meski membutuhkan waktu lama. Begitu pula pengasuhan, sangat bergantung hasil asesmen terhadap anak-anak itu dan keluarga di sekitarnya.

“Kalau ternyata (keluarga) nggak tepat untuk mengasuh, ya bisa saja mereka diasuh di lembaga yang tepat bagi perkembangan yang bersangkutan,” lanjut Susanto.

Hanya, dia mengingatkan, pengasuhan oleh negara melalui lembaga yang ditunjuk merupakan pilihan terakhir. Semua dilakukan demi masa depan anak-anak tersebut. “Dinas sosial punya hak untuk menentukan siapa yang mengasuh,” tambahnya.

Sementara itu, Gubernur Jatim Soekarwo menyatakan, pihaknya akan memperhatikan masukan-masukan KPAI. Bukan hanya itu. Ke depan, KPAI juga lebih sering dilibatkan dalam pencegahan parenting yang serupa. “Salah satunya melalui pelibatan KPAI dalam program-program Pemprov Jatim,” terangnya.

Tidak tertutup pula kemungkinan anak-anak tersebut diasuh Pemkot Surabaya. Kabag Kesejahteraan Rakyat (Kesra) Pemkot Surabaya Imam Siswandi mengungkapkan, pihaknya berkoordinasi dengan RS Bhayangkara dan Polda Jatim, terutama untuk kasus Ais.

“Kami siap menampung mereka. Ada beberapa selter khusus untuk anak-anak yang ditinggal orang tuanya,” jelasnya. 

Editor : Dhimas Ginanjar

Reporter : (*/ano/ttg)

Upaya Menyelamatkan Nasib Anak - Anak Para Terduga Teroris