alexametrics

Dokter Virna Dwi Oktariana dan Inovasi Implan Glaukoma

Dapat Izin Uji Edar Usai Tangani 100 Pasien
12 Maret 2020, 14:43:18 WIB

Ada pilihan untuk pasien glaukoma yang mengalami kebutaan. Dokter Virna Dwi Oktariana SpM(K) berhasil membuat implan lokal. Selain bisa mengembalikan penglihatan pasien dalam waktu operasi 35 menit sampai 1 jam itu, implan memiliki harga yang jauh lebih murah daripada produk impor.

M. HILMI SETIAWAN, Jakarta, Jawa Pos

SEHARI-HARI Dr dr Virna Dwi Oktariana SpM(K) bekerja di Rumah Sakit (RS) Cipto Mangunkusumo (RSCM) Kirana. Ruang kerjanya berada di lantai 6. Saat ditemui pagi-pagi hari itu, karena pukul 08.00 ada kegiatan, Virna menjelaskan glaukoma hingga kisah keberhasilannya membuat inovasi produk implan.

Virna mengungkapkan, jumlah kasus gangguan mata glaukoma memang tidak sebanyak katarak. Namun, jika tidak ditangani, bisa berakibat kebutaan. Salah satu cara pengobatannya adalah operasi implan yang selama ini menggunakan produk impor.

Berkat Virna kini ada produk implan buatan dalam negeri. Inovasi itu merupakan hasil kerja samanya dengan perusahaan Rohto.

Implan beredar di pasaran dengan nama Virna Glaucoma Implant, diambil dari nama akrab dokter kelahiran Jakarta pada 7 Oktober 1975 itu. ”Idenya 2011. Setelah daftar kuliah S-3 di UI (Universitas Indonesia),” jelasnya.

Virna menerangkan, proyek pembuatan implan tersebut merupakan bagian dari tugas akhir studi doktoralnya. Dia dibantu sejumlah pakar, di antaranya profesor asal Australia William Morgan. ”Produk ini sudah dipatenkan. UI yang mendaftarkan karena ini bagian tugas akhir kuliah,” katanya.

Virna mulai merancang prototipe implan glaukoma pada 2011. Butuh waktu pembuatan tiga tahun. Dia mengukur jarak otot mata rata-rata orang Indonesia, merancang desain, dan lainnya. Pada Februari 2015 prototipe implan mata yang sudah jadi mulai diuji coba pada 12 kelinci. Tujuannya ialah mengetahui reaksi peradangan akut dan kronisnya.

Implan Virna menggunakan bahan polymethyl methacrylate (PMMA). Material itu sering digunakan untuk lensa tanam pe-nanganan katarak dan operasi tengkorak. Tetapi, karena belum ada implan glaukoma dengan PMMA, inovasi Virna harus melalui serangkaian uji coba.

Memasuki pertengahan 2015, Virna menyelesaikan laporan pengujian terhadap kelinci. Hasilnya telah disetujui dan dinyatakan aman. ”Kemudian disarankan operasi pada dua mata (manusia),” jelasnya. Saat itu dipilih dua pasien glaukoma yang sudah tidak bisa melihat. Virna menanamkan implan buatannya. Proses berjalan lancar dengan hasil memuaskan. Pasien bisa melihat kembali.

Setelah itu Virna melakukan operasi untuk 13 orang. Seluruhnya berjalan baik. Virna menjelaskan, implan glaukoma bertujuan membuat aliran karena di dalam bola mata ada produksi cairan. Cairan tersebut berguna untuk nutrisi jaringan mata dan dikenal sebagai aqueous.

Pada pasien glaukoma, cairan itu tidak bisa dikeluarkan atau diekskresi. Lama-lama tekanan di dalam bola mata menjadi tinggi karena aqueous terus diproduksi tanpa ada proses pengeluaran. ”Glaukoma ini penyakit genetik. Tapi juga bisa karena komplikasi atau faktor trauma,” tuturnya. Trauma itu misalnya karena mengalami kecelakaan.

Virna menjelaskan, izin edar produknya keluar Mei tahun lalu. Untuk bisa mendapatkan izin edar, produk harus diuji pada seratus pasien. ”Hak paten baru keluar Desember 2019. Didaftarkan oleh UI pada 2016. Saya sebagai inventornya,” jelas dia.

Keunggulannya antara lain datang dari aspek harga. Yang impor harganya USD 500 atau sekitar Rp 6,8 juta. Sementara produk Virna dijual hanya sekitar Rp 2 juta. Lama operasi implan sekitar 35 menit sampai 1 jam.

Salah seorang pasien implan glaukoma Virna adalah Agus Eriyanto. Pria 46 tahun tersebut menjalani implan pada mata kanan. ”Saya operasi sekitar dua tahun lalu,” kata warga Jakarta itu.

Agus menceritakan, semula matanya mengalami katarak. Dia sakit kepala sebelah seperti migrain. Kemudian pandangannya mulai buram. Agus diminta operasi katarak dan ditangani Virna pada 2015.

Operasi selesai, penglihatannya pun lebih terang. Namun, beberapa waktu kemudian matanya buram lagi. Disertai sakit kepala yang kian menjadi-jadi. ”Terasa ada serr, serr di kepala. Setiap kali terasa serr, serr, disertai sakit luar biasa,” ungkapnya.

Agus mengira mengalami radang otak. Setelah dilakukan pemeriksaan pada otaknya, tidak ada gangguan. Pemeriksaan lanjutan memperlihatkan Agus kembali mengalami gangguan mata. Diputuskan, Agus harus menjalani implan. Dia mengaku pasrah dan mengikuti segala saran dokter. ”Alhamdulillah, sampai sekarang tidak ada keluhan,” ujarnya.

Seluruh biaya operasi yang dijalani Agus ditanggung BPJS Kesehatan. Di awal pascaoperasi, dia wajib kontrol seminggu sekali. Obat yang digunakan sangat beragam. Mulai tetes mata sampai yang diminum. Kini matanya sudah bisa melihat dengan baik. Dia diharuskan kontrol tiga bulan sekali. ”Sangat bersyukur,” kata Agus.

Atas temuannya itu, Virna mendapat apresiasi. Dari 4,1 juta pegawai negeri sipil (PNS) di Indonesia, Kementerian PAN-RB menetapkan sembilan orang yang dinilai inspiratif, teladan, dan calon pemimpin masa depan (future leader). Salah satunya adalah Virna.

Saksikan video menarik berikut ini:

Editor : Ilham Safutra

Reporter : */c9/ayi



Close Ads