alexametrics

Upaya RS Lapangan Kogabwilhan II Melawan Covid-19 di Surabaya

9 Oktober 2020, 15:48:13 WIB

Berbagai cara dilakukan Rumah Sakit Lapangan Kogabwilhan II dalam melawan Covid-19. Di antaranya, membentuk Ikatan Alumni Penyintas Covid-19 Jawa Timur. Pasien dilatih untuk beradaptasi dengan kebiasaan baru. Terakhir, menciptakan aplikasi Citihub dan Telecovida.

SEPTIAN NUR HADI, Surabaya

Seluruh program tersebut dinilai cukup ampuh dalam menekan angka persebaran Covid-19 serta mempercepat kesembuhan pasien. Aplikasi Citihub misalnya. Diciptakan pada awal Agustus, sebulan setelah Rumah Sakit Lapangan Kogabwilhan II diresmikan.

Berawal terjadinya lonjakan jumlah pasien Covid-19 di Jawa Timur. Terutama di Surabaya. Ketika itu, banyak warga yang terpapar virus korona sehingga sebagian wilayah Jawa Timur dinyatakan zona merah. Bahkan, terlalu banyaknya warga yang terpapar korona membuat Kota Pahlawan dicap sebagai zona hitam.

Banyaknya warga yang terkena Covid-19 secara bersamaan membuat rumah sakit kewalahan. Beberapa rumah sakit rujukan tak bisa lagi menerima pasien karena sudah penuh. Akibatnya, pasien tidak bisa ditangani dengan cepat.

”Padahal, masih ada RS rujukan Covid-19 yang bisa menampung pasien. Tapi, karena minimnya akses dan informasi, mereka tidak mengetahuinya,” kata dr Agus Harianto SpB, koodinator pelayanan medik di Rumah Sakit Lapangan Kogabwilhan II.

Permasalahan yang terjadi di lapangan diperhatikan betul. Setelah berdiskusi panjang, solusi akhirnya didapat. Rumah sakit berkolaborasi dengan tim IT. Hingga akhirnya diciptakan aplikasi Citihub.

Aplikasi Citihub berfungsi sebagai akses komunikasi pihaknya dengan seluruh rumah sakit rujukan Covid-19 di Jawa Timur. Setiap hari pihak rumah sakit wajib memberikan laporan jumlah pasien Covid-19 yang sedang ditangani.

Salah satunya jumlah pasien masuk dan keluar. Kemudian, persediaan tempat tidur dan kamar kosong. Dengan begitu, pasien yang masuk bisa mendapatkan penanganan cepat. ”Misalnya, di RS A penuh, bisa langsung dialihkan ke RS B. Begitu pun seterusnya,” katanya.

Kerja kerasnya menuai hasil manis. Aplikasi Citihub membantu sekali dalam penanganan pasien baru Covid-19. Pasien tak perlu merasa bingung dan panik untuk mendapatkan perawatan medis. Sebab, semua permasalahan bisa teratasi dengan cepat.

”Aplikasi ini (Citihub) hanya bisa diakses oleh pihak rumah sakit rujukan Covid-19. Selain itu enggak bisa. Termasuk warga,” ujarnya.

Meski begitu, Agus mengakui jumlah kasus di Surabaya masih tinggi dan jumlah pasien positif terus bertambah. Bahkan tidak ada hentinya. Ibarat air mengalir.

Sepanjang Juni dan Juli, Surabaya dinyatakan tidak lagi wilayah zona merah. Tetapi, dicap zona hitam. Hal tersebut disebabkan masih kurangnya kedisiplinan masyarakat dalam menerapkan prosedur kesehatan (prokes). Misalnya, memakai masker, menjaga jarak, dan menerapkan perilaku hidup bersih. Ditambah lagi, sanksi tegas seperti denda belum diberlakukan.

Pemerintah masih memberikan imbauan saja. Kalaupun ada penindakan, hanya berupa sanksi sosial dan penyitaan KTP. Jangan heran bila banyak warga yang menyepelekan penerapan prokes.

Tidak mau larut dalam keadaan, pihaknya kembali berinovasi. Aplikasi Telecovida diciptakan. Aplikasi tersebut di-launching pada 17 Agustus, tepat Hari Kemerdekaan Indonesia.

Telecovida sangatlah berbeda dengan aplikasi Citihub. Telecovida diciptakan untuk masyarakat. Siapa pun dapat mengunduh Telecovida melalui Play Store pada smartphone masing-masing.

Saat ini yang mengunduh Telecovida telah lebih dari seratus orang. Aplikasi tersebut berfungsi sebagai alat komunikasi pihak rumah sakit kepada masyarakat. Melalui Telecovida, masyarakat dapat membantu dengan cara melapor jika terjadi pelanggaran prokes atau adanya warga yang dicurigai terkena Coviz d-19.

Pelaporan cukup dengan mengirimkan foto objek yang bersangkutan dan alamat. Kemudian, pihaknya segera memproses laporan itu. Jika ada warga yang teridentifikasi gejala Covid-19, tenaga kesehatan segera mendatangi lokasi untuk mengecek.

Tidak sampai di situ. Rumah Sakit Lapangan Kogabwilhan II lagi-lagi mempunyai program baru. Yaitu, pembentukan karakter adaptasi baru terhadap seluruh pasien Covid-19 RS Lapangan Kogabwilhan II.

Setiap pukul sembilan hingga sepuluh pagi, setelah olahraga, edukasi diberikan kepada pasien. Layaknya mahasiswa yang tengah kuliah di kelas. Materi yang diberikan seputar kesehatan. Pastinya terkait melawan Covid-19.

Mulai menerapkan prokes kesehatan, kemudian menjadi relawan penanggulangan Covid-19 di lingkungan tempat tinggal masing-masing, hingga mengetahui tindakan yang dilakukan jika ada warga yang mengalami gejala Covid-19. 

Saksikan video menarik berikut ini:

Editor : Dhimas Ginanjar

Reporter : */c6/git




Close Ads