alexametrics

PT PP Jual Ruas Tol Pandaan-Malang

2 Mei 2019, 10:39:55 WIB

JawaPos.com – PT Pembangunan Perumahan (PP) Tbk menargetkan bisa meraup dana segar dari penjualan aset senilai Rp 500 miliar. Aksi divestasi dilakukan khusus untuk proyek yang sudah selesai atau beroperasi seperti jalan tol.

Direktur Keuangan PT PP Agus Purbianto menyatakan, salah satu proyek yang akan dijual adalah tol Pandaan-Malang, Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi, serta Pelabuhan Kuala Tanjung.

”Divestasi kami lakukan untuk aset kami yang kepemilikannya lebih dari 20 persen,” ujarnya. Di tol Pandaan-Malang, kepemilikan PP mencapai 35 persen. ”Ini mau dioperasikan, mungkin dalam beberapa hari karena sudah selesai. Seksi 1, 2, dan 3, bahkan seksi 4 sudah mau selesai,” lanjutnya.

Rencananya, kepemilikan saham PP dikurangi hingga tinggal 15 persen atau dijual 20 persen. Jalan tol Pandaan-Malang terdiri atas lima seksi dengan total panjang 38 km. Seksi 1 meliputi Pandaan-Purwodadi sepanjang 15 km, seksi 2 Purwodadi-Lawang (8 km), seksi 3 Lawang-Singosari (7 km), seksi 4 Singosari-Pakis (4 km), dan seksi 5 Pakis-Malang (4 km). Selain itu, PP berencana menjual kepemilikan saham di Pelabuhan Kuala Tanjung. ”Target kami tahun ini sudah terjual. Uangnya bisa digunakan untuk investasi lagi karena capex (capital expenditure) tahun ini Rp 9 triliun,” terangnya.

Komposisi capex 30 persen didapatkan dari internal dan sisanya, 70 persen, berasal dari pinjaman. Mayoritas belanja modal tersebut masih dikucurkan untuk sektor energi Rp 3,3 triliun dan infrastruktur Rp 2,4 triliun.

Tol Trans-Jawa segmen Malang Pandaan. (Galih Cokro/Jawa Pos)

Perseroan saat ini memang membutuhkan banyak dana guna melanjutkan pembangunan sejumlah proyek. Masih ada sekitar 150 jenis proyek yang harus dibangun PP. Selain proyek infrastruktur, PP terjun di bisnis properti dengan membangun sejumlah apartemen maupun TOD (transit oriented development) di beberapa kota seperti Jabodetabek dan Surabaya. Misalnya, TOD Pasar Tanah Abang, Manggarai, Juanda, dan Stasiun Gubeng.

Sepanjang tahun ini, PP menargetkan dapat meraup kontrak baru Rp 50 triliun. Namun, untuk semester I, PP diharapkan bisa membukukan laba Rp 20 triliun. ”Biasanya, semester I dapat 40 persen,” kata Agus.

Pada kuartal I 2019, perusahaan mendapat kontrak baru Rp 9,5 triliun. Angka itu memang diakui melambat lantaran faktor pemilu.

Editor : Ilham Safutra

Reporter : (vir/c14/oki)