JawaPos Radar

Rupiah ke Level Rp15.000 per USD

Tegas, BI Sebut Kondisi Sekarang Beda dengan 1998

10/09/2018, 17:41 WIB | Editor: Mohamad Nur Asikin
Tegas, BI Sebut Kondisi Sekarang Beda dengan 1998
Ilustrasi Gedung Bank Indonesia (Dok.JawaPos.com)
Share this

JawaPos.com - Bank Indonesia (BI) menegaskan bahwa nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika sebesar Rp15.000 yang terjadi saat ini sangat berbeda dengan nilai tukar yang sama yang terjadi pada krisis tahun 1998. Maka itu, kedua hal tersebut tidak bisa disamakan secara serta merta.

Demikian disampaikan Kepala Departemen Internasional Bank Indonesia Doddy Zulverdi dalam Diskusi Media Forum Merdeka Barat (FMB) 9 dengan tema "Bersatu untuk Rupiah" di Ruang Serba Guna Kementerian Komunikasi dan Informatika, Jakarta, Senin (10/9).

"Nilai tukar itu adalah salah satu indikator ekonomi yang namanya relative price, yaitu harga relatif. Dia tidak bisa dilihat sebagai angka absolut," tegasnya.

Tegas, BI Sebut Kondisi Sekarang Beda dengan 1998
Ilustrasi mata uang rupiah dan USD (DOK. ISSAK RAMADHAN/JAWAPOS.COM)

Level Rp 15 ribu per dolar AS sekarang, menurutnya, beda dengan Rp 15 ribu saat 20 tahun lalu. "Jadi jangan serta merta disamakan. Ini salah satu pemahanan yang harus kita tanamkan ke berbagai pihak," tambah Doddy.

Lebih lanjut Doddy menuturkan bahwa kesalahan berbagai pihak saat ini adalah melihat nilai tukar mata uang sebagai angka psikologis. Padahal, kata dia, nilai tukar mata uang seharusnya yang dilihat pergerakan angkanya.

"Di Australia, Korea, Malaysia, Thailand, nilai tukar bergerak itu nyaris tidak pernah jadi berita besar, kecuali perubahannya sangat cepat. Orang tidak melihatnya sebagai angka psikologis, tapi seberapa cepat bergeraknya. Jika angka bergerak hanya 8 persen seperti saat ini dibandingkan semisal naik dari level 2.500 sampai ke 15 ribu, ya jelas berbeda, itu sangat jauh kenaikannya. Ini harus terus kita tanamkan ke masyarakat. Nilai tukar jangan dilihat dari levelnya, tapi lihat pergerakannya," jelasnya.

Pada kesempatan yang sama, Doddy pun memastikan kondisi ekonomi makro saat ini sangat berbeda dengan yang terjadi saat krisis tahun 1998.

"Tahun 98 berapa inflasinya? 78,2 persen sementara sekarang hanya 3,2 persen. Tahun 98 berapa cadangan devisanya? USD 23,62 miliar sementara sekarang USD 118,3 miliar. Tahun 98 berapa tingkat kredit macet? lebih dari 30 persen sekarang hanya 2,7 persen dan trennya terus turun, dan lain sebagainya. Yang jelas, tahun ini lebih baik daripada tahun 98. Jadi, ironis jika ada yang bilang tahun ini kita krisis seperti tahun 98," tandasnya.

Adapun turut hadir sebagai narasumber dalam FMB 9 kali ini Staf Ahli Bidang Kebijakan Penerimaan Negara Kemenkeu Robert Leonard Marbun, Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Makro dan Keuangan Kemenko Perekonomian Iskandar Simorangkir, dan Juru Bicara OJK Sekar Putih Djarot.

(uji/JPC)

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up