alexametrics

Apa Kabar Proyek Kereta Api Palangka Raya-Banjarmasin?

24 Mei 2019, 05:30:05 WIB

JawaPos.com – Rencana pembangunan rel kereta api dari Kalimantan Tengah (Kalteng) menuju Kalimantan Selatan (Kalsel) belum mendapatkan titik terang. Begitu juga untuk jalur Kaltim-Kalbar. Masyarakat sudah menanti realisasi dari rencana besar tersebut.

Saat ke Palangka Raya beberapa waktu lalu, Menteri Perhubungan RI Budi Karya Sumadi mengatakan, pihaknya meminta maaf atas telatnya pembangunan proyek tersebut, sehingga membutuhkan pembahasan ulang. Namun Budi memastikan, sejumlah proyek strategis nasional, khususnya pembangunan rel kereta api di Kalteng, akan tetap dilanjutkan.

Mengenai proyek rel kereta api yang dibangun di Kalteng, katanya, Kemenhub selalu mendukung. Namun, paling utama tetap harus memerhatikan regulasi pusat dan daerah.

Rencana membangun rel kereta api di Kalteng terdiri dari beberapa jalur, yakni jalur Palangka Raya menuju Banjarmasin sepanjang 180 kilometer (km), menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Selain itu, rencana membangun rel kereta api menghubungkan Kalteng dengan Kaltim. Penyedia dana pelaksana untuk proyek ini adalah pengusaha dari luar negeri.

“Terkait rencana pembangunan rel kereta api dengan jurusan Palangka Raya menuju Banjarmasin, sudah dimasukkan dalam program. Bahkan rencana tersebut sudah masuk dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Kementerian Perhubungan (Kemenhub) RI,” kata Kepala Dinas Perhubungan Kalteng Ati Mulyati, dikutip dari Kalteng Pos (Jawa Pos Group), Jumat (24/5).

Ati menambahkan, rencana pembangunan rel ini juga sudah dibahas dalam Musrenbang. Salah satunya soal studi yang dilakukan oleh Kemenhub.

Dibeberkan Ati, rencana pembangunan rel kereta api tersebut berbeda dari rencana rel kereta api jalur Puruk Cahu menuju Bangkuang. Biaya pembangunan rel kereta api Kalteng menuju Kalsel bersumber dari APBN pos Kemenhub.

“Artinya, kementerian yang akan membuka jalur kereta api tersebut,” pungkasnya.

Editor : Estu Suryowati