alexametrics

Awal Tahun, Pemerintah Tarik Utang Rp 15 Triliun

21 Januari 2020, 19:05:12 WIB

JawaPos.com – Awal tahun ini pemerintah makin agresif mencari pembiayaan untuk APBN 2020. Rencananya, hari ini pemerintah mencari pinjaman lewat lelang surat utang negara (SUN) dalam mata uang rupiah dengan target indikatif Rp 15 triliun dan maksimal Rp 22,5 triliun.

“Lelang SUN dalam mata uang rupiah untuk memenuhi sebagian dari pembiyaan APBN 2020,” papar Dirjen Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (PPR) Kemenkeu Luky Al Firman, Senin (20/1).

Setidaknya, ada tujuh seri surat utang yang dilelang. Yakni, SPN03200422, SPN12210108, FR0081, FR0082, FR0080, FR0083, dan FR0076. Jadwal jatuh tempo tujuh seri SUN tersebut bervariasi, mulai 22 April 2020 hingga 15 Mei 2048.

Tingkat kupon yang ditawarkan mulai diskonto hingga 7,5 persen. Penjualan SUN tersebut akan dilaksanakan dengan menggunakan sistem pelelangan yang diselenggarakan Bank Indonesia (BI).

Lelang bersifat terbuka (open auction) dan menggunakan metode harga beragam (multiple price). Pemenang lelang yang mengajukan penawaran pembelian kompetitif (competitive bids) akan membayar sesuai dengan yield yang diajukan.

Pemenang lelang yang mengajukan penawaran pembelian nonkompetitif (noncompetitive bids) akan membayar sesuai dengan yield rata-rata tertimbang (weighted average yield) dari penawaran pembelian kompetitif yang dinyatakan menang. SUN yang akan dilelang mempunyai nominal per unit Rp 1 juta.

“Pemerintah memiliki hak untuk menjual ketujuh seri SUN lebih besar atau lebih kecil dari jumlah indikatif yang ditentukan,” ujarnya.

Peneliti INDEF Bhima Yudhistira menuturkan, strategi front loading tersebut dilakukan pemerintah untuk menutup anggaran belanja rutin, khususnya gaji pegawai di awal 2020. Sebab, dari sisi penerimaan negara di awal tahun, realisasinya kecil. Apalagi, tantangan kondisi ekonomi tahun ini lebih kompleks dibanding tahun lalu. Hal itu berimbas pada perlambatan realisasi penerimaan pajak.

PEMBIAYAAN ANGGARAN 2016–2020

Tahun | Pembiayaan (Rp Triliun)

2016 | 308,3

2017 | 341,0

2018 | 269,4

2019* | 310,8

2020** | 307,2

Keterangan: *outlook, **target

Sumber: Kemenkeu

Editor : Estu Suryowati

Reporter : (ken/c25/oki)


Close Ads