JawaPos Radar | Iklan Jitu

Sosialisasi OSS, Pemerintah Optimalkan Sinergi Pusat dan Daerah

14 Desember 2018, 15:39:07 WIB
Sosialisasi OSS, Pemerintah Optimalkan Sinergi Pusat dan Daerah
Ilustrasi (Istimewa)
Share this

JawaPos.com - Di tengah banyaknya tantangan yang dihadapi implementasi Online Single Submission (OSS), pemerintah terus memperkuat sinergi pemerintah pusat dan daerah. Salah satu cara yang dilakukan dengan mengadakan rangkaian sosialisasi.

“Kami terus memperbaiki sistem OSS untuk menjadi user friendly, baik untuk penanaman modal dalam negeri maupun penanaman modal asing, yang (pada akhirnya) bisa memperluas investasi” kata Deputi Bidang Koordinasi Perniagaan dan Industri Bambang Adi Winarso di Hotel Grand Senyiur, Balikpapan, Jumat (14/12).

Acara ini dilakukan untuk mempertemukan pemangku kepentingan baik dari pusat maupun daerah untuk duduk bersama sekaligus bertukar cerita dan pengalaman dalam menggunakan sistem OSS. Hal ini dilakukan untuk mempercepat implementasi OSS agar berjalan optimal sehingga mampu merealisasikan dari visi kemudahan berusaha sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo. 

Dalam perkembangannya, Bambang mengatakan setidaknya 68.522 pelaku usaha dengan jenis bidang perseorangan telah mendaftar ke sistem OSS atau mendominasi 60 persen dari total pelaku usaha yang mendaftar. Sedangkan 40 persen sisanya diisi oleh pelaku usaha non perseorangan sebanyak 46.620 pelaku usaha. 

Selain itu, jenis penanaman modal yang masuk ke sistem OSS didominasi oleh Penanaman Modal Dalam Negeri sebanyak 100.387 pelaku usaha atau sebesar 89 persen dari total penanaman modal yang masuk, sedangkan 11 persen sisanya adalah Penanaman Modal Asing (PMA) yang mencapai 11.896 pelaku usaha.

Adapun, dari sisi skala usaha, kegiatan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) mendominasi 64 persen di sistem OSS atau sebesar 76.628 UMKM dan 36 persen lainnya adalah kegiatan Non-UMKM atau mencapai 42.519 kegiatan usaha. 

Tidak hanya itu, hingga 21 November 2018, sistem OSS secara rata-rata per hari mampu menangani 1.325 buah registrasi, 1.047 buah aktivasi akun, 885 Nomor Induk Berusaha (NIB), 974 buah Izin Usaha, dan 447 buah Izin Komersial/Operasional. 

Turut hadir dalam acara ini Walikota Balikpapan Rizal Effendi, perwakilan Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPM-PTSP) dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) seluruh Kalimantan, asosiasi usaha, dan perwakilan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK). 

Sosialisasi dan bimtek yang dilakukan di Balikpapan kali ini menjadi penutup dari rangkaian sosialisasi dan bimtek OSS yang diadakan Kemenko Perekonomian sepanjang tahun 2018. Sejak diluncurkan pada 9 Juli 2018, Kemenko Perekonomian secara rutin menggelar rangkaian sosialisasi dan bimtek OSS di regional berbeda, yakni Kota Semarang pada tanggal 23-24 November, Kota Medan pada tanggal 30-31 November 2018, dan Kota Makassar pada tanggal 7-8 Desember 2018.

“Daerah Sidoarjo juga sering melakukan pelatihan bagi stakeholder yang membutuhkan informasi terkait OSS. Sedangkan, perangkat daerah seperti kecamatan misalnya, melakukan pendampingan kepada pelaku usaha agar mempermudah mereka agar tidak perlu jauh-jauh ke PTSP. Untuk melakukan fungsi ini, kami juga melakukan koordinasi teknis dengan instansi terkait” kata Kepala Dinas Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Kabupaten Sidoarjo Ari Suryono. 

 

Editor           : Teguh Jiwa Brata
Reporter      : (hap/JPC)

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up