JawaPos Radar | Iklan Jitu

Kemendag Fasilitasi Produk Binaan Lapas Menembus Pasar Ekspor

10 Agustus 2018, 09:03:14 WIB | Editor: Teguh Jiwa Brata
Kemendag Fasilitasi Produk Binaan Lapas Menembus Pasar Ekspor
Ilustrasi warga lapas bersama dengan produknya. (Istimewa)
Share this

JawaPos.com - Kementerian  Perdagangan  dan  Kementerian  Hukum  dan  Hak  Asasi Manusia  menandatangani  perjanjian  kerja  sama  untuk  mengembangkan  desain  produk-produk hasil  karya  warga  binaan  pemasyarakatan  agar  memenuhi  kriteria  ekspor.  

Penandatanganan dilakukan  oleh  Dirjen  Pengembangan  Ekspor  Nasional  (PEN)  Kemendag,  Arlinda  dan  Dirjen Pemasyarakatan  (PAS)  Kemenkumham,  Sri  Puguh  Budi  Utami,  hari  ini,  Kamis  (9/8)  di  Graha  Bhakti Pemasyarakatan  Kemenkumham,  Jakarta. 

“Kerja  sama  ini  dimaksudkan  untuk  menyinergikan  program  Kemendag  dan  Kemenkumham  dalam mengembangkan  produk  warga  binaan  pemasyarakatan  untuk  menjadi  produk  yang  berorientasi ekspor,”  kata  Arlinda di Jakarta, Kamis (9/8).

Perjanjian  kerja  sama  yang  ditandatangani  hari  ini  bertujuan  mengikat  komitmen  dalam membimbing  warga  pemasyarakatan  selama  menjalani  masa  pembinaan.  Perjanjian  kerja  sama merupakan  tindak  lanjut  nota  kesepahaman  kedua  kementerian  yang  ditandatangani  Menteri Perdagangan  Enggartiasto  Lukita  dan  Menteri  Hukum  dan  Hak  Asasi  Manusia  Yasonna  Laoly, April  2018  lalu. 

“Kami  harap  hasil  kerja  sama  dapat  meningkatkan  kualitas  desain  produk  warga  binaan  sehingga lebih  eye-catching.  Produk  yang  dihasilkan  menjadi  semakin  menarik  dan  makin  dapat  diterima  di pasar  global.  Selain  itu,  kerja  sama  ini  juga  membekali  warga  binaan  dengan  keterampilan  dan kreativitas  dalam  menghasilkan  suatu  karya  produktif  yang  bernilai  tinggi,”  kata  Arlinda. 

Ruang  lingkup  kerja  sama  antara  Ditjen  PEN  Kemendag  dan  Ditjen  PAS  Kemenkumham  yang ditandatangani  hari  ini  mencakup  peningkatan  kemampuan  sumber  daya  manusia,  pengembangan desain  produk  dan  kemasan,  pemberian  dukungan  kegiatan  promosi,  pemasaran,  dan  informasi peluang  pasar  ekspor  yang  ditargetkan  untuk  petugas  pemasyarakatan  dan  warga  binaan. 

Sebagai  salah  satu  implementasi  kerja  sama,  pada  saat  yang  bersamaan  dengan  penandatanganan ini  diselenggarakan  acara  lokakarya  Kemasan  untuk  Produk  Ekspor.  Lokakarya  ini  merupakan  salah satu  upaya  pengembangan  kapasitas  bagi  40  peserta  dari  Unit  Pelaksana  Teknis  (UPT) Pemasyarakatan  di  wilayah  Jabotabek,  Jawa  Barat,  dan  Banten. 

“Kemendag  dan  Kemenkumham  memiliki  komitmen  nyata  untuk  mendorong  daya  saing  dan meningkatkan  nilai  tambah  produk  dengan  kualitas  ekspor,  salah  satunya  produk  hasil  warga binaan  pemasyarakatan,”  kata  Arlinda.

(uji/JPC)

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up