JawaPos Radar

Pelemahan Rupiah Akibat The Fed Bawa Pasar Obligasi Ikut Melempem

01/03/2018, 08:58 WIB | Editor: Saugi Riyandi
Pelemahan Rupiah Akibat The Fed Bawa Pasar Obligasi Ikut Melempem
Rupiah (Dok. JawaPos.com)
Share this image

JawaPos.com - Pelemahan Rupiah yang terbilang dalam membuat laju pasar obligasi cenderung melemah. Saat ini, pelaku pasar lebih memilih mengamankan posisi untuk sementara waktu.

Analis PT Binaartha Sekuritas Reza Priyambada mengatakan, di sisi lain, adanya pelemahan sejumlah imbal hasil obligasi pada perdagangan surat utang AS semalam diharapkan dapat mengurangi tekanan jual pada obligasi dalam negeri sehingga pelaku pasar dapat memanfaatkannya untuk kembali masuk.

"Tetap mewaspadai masih adanya sejumlah sentimen yang dapat menahan potensi pembalikan arah naik dari sejumlah obligasi," ujarnya di Jakarta, Kamis (1/3).

Pelemahan Rupiah Akibat The Fed Bawa Pasar Obligasi Ikut Melempem
Pelemahan Rupiah dalam tiga tahun terakhir (Rofiah Darajat/Jawapos.com)

Reza menjelaskan, sentimen yang sama masih mewarnai laju pasar obligasi. Dengan masih adanya kekhawatiran akan potensi percepatan kenaikan suku bunga The Fed, membuat pelaku pasar masih menahan diri.

Bahkan, Rupiah yang kembali melemah lebih dalam turut berimbas pada kembali turunnya pergerakan pasar obligasi dalam negeri. Adapun untuk pergerakan masing-masing tenor ialah untuk tenor pendek (1-4 tahun) imbal hasilnya rata-rata naik 6,30 bps, tenor menengah (5-7 tahun) naik 10,56 bps, dan panjang (8-30 tahun) naik 4,83 bps.

Kembali munculnya aksi jual membuat laju sejumlah seri obligasi berbalik melemah. Pada FR0063 yang memiliki waktu jatuh tempo ±10 tahun dengan harga 98,50 pesen memiliki imbal hasil 5,96 persen atau naik 0,11 bps dari sebelumnya di harga 98,98 persen memiliki imbal hasil 5,85 persen.

Untuk FR0075 yang memiliki waktu jatuh tempo ±20 tahun dengan harga 101,55 persen memiliki imbal hasil 7,35 persen atau naik 0,02 bps dari sehari sebelumnya di harga 102,64 persen memiliki imbal hasil 7,25 persen.

Reza mengungkapkan, kemarin saja, rata-rata harga obligasi Pemerintah yang tercermin pada INDOBeX Government Clean Price turun -0,50 bps di level 117,84 dari sebelumnya di level 118,499. Sementara itu, rata-rata harga obligasi korporasi yang tercermin pada INDOBeX Corporate Clean Price turun -0,19 bps di level 109,73 dari sebelumnya di level 109,97.

Sedangkan, pergerakan imbal hasil SUN 10Yr berada di level 6,67 persen dari sebelumnya di level 6,46 persen dan US Govn’t bond 10Yr di level 2,86 persen dari sebelumnya di level 2,90 persen sehingga spread di level kisaran 380,8 bps lebih tinggi dari sebelumnya 356,3 bps.

Sementara pada laju imbal hasil obligasi korporasi, pergerakannya kembali variatif. Pada obligasi korporasi dengan rating AAA dimana imbal hasil untuk tenor 9-10 bergerak naik di kisaran level 8,22 persen-8,27 persen.

Lalu, obligasi korporasi dengan rating AA untuk tenor 9-10 tahun, imbal hasilnya di kisaran level 9,02 persen-9,03 persen. Untuk imbal hasil pada rating A dengan tenor 9-10 tahun di kisaran 10,02 persen-10,05 persen, dan pada rating BBB di kisaran 12,85 persen-13,00 persen.

(ce1/mys/JPC)

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up