alexametrics

Ki RM Akbar Syahalam Pilih Jago Pinilih karena Ingin Menginspirasi

9 November 2019, 19:48:21 WIB

JawaPos.com – Saat mengasingkan diri, Pandawa Lima harus menyamar. Meski begitu, kekuatan mereka tak bisa ditutupi. Kesaktian mereka tetap dikenali orang kendati nama yang digunakan adalah alias. Karena itu pula, Abilawa, nama yang digunakan Bima alias Werkudara saat menyamar, langsung menjadi jujukan Pangeran Wratsangka dan Utara. Mereka meminta bantuan mempertahankan negaranya, Wirata, dari Rajamala.

Cerita yang diangkat dari lakon Jago Pinilih itu menjadi pembuka Festival Dalang di Taman Budaya Jawa Timur (TBJT) Kamis malam (7/11). Yang menjadi dalang masih muda. Yakni, Ki RM Akbar Syahalam. Usianya baru 19 tahun. Tahun lalu dia memenangi Festival Dalang Bocah dan Festival Dalang Muda tingkat nasional. Beberapa kali dalang asal Nganjuk itu berhasil memancing tawa penonton.

Misalnya, ketika Abilawa tidak menggunakan bahasa halus saat berbincang dengan Pangeran Wratsangka dan Utara. Ayahnya, Ki Jagal Walakas, sampai harus meminta maaf atas kelakuan Abilawa yang bersikap tidak sopan. ”Ini pejabat lho, Le. Pakai kendaraan pelat merah,” ucap Ki Jagal Walakas yang disambut tawa penonton.

Abilawa menyanggupi permintaan tersebut. Bertiga, mereka bertemu dengan Rajamala serta Kencakarupa dan Rupakenca yang menyewa Rajamala untuk merusak Wirata. Dua kubu bertemu dan bertaruh. Pemenang pertarungan Abilawa dan Rajamala bisa menguasai Wirata. Yang kalah harus pergi dari Wirata tanpa membawa apa pun, bahkan sehelai kain sekalipun.

”Sebelumnya, tanda tangan kontrak dulu untuk pertaruhan kali ini. Di atas meterai!” imbuh Kencakarupa. Lagi-lagi, tawa penonton pecah. Pertarungan antara Abilawa dan Rajamala berlangsung cukup sengit. Tubuh Rajamala yang sulit dibunuh mengakibatkan pertarungan berlangsung lama. Meski akhirnya, Rajamala bisa dibunuh setelah Abilawa melemparnya ke dalam kolam.

Ki RM Akbar Syahalam mengatakan, dirinya memilih cerita Werkudara karena dia adalah tokoh yang paling jago berkelahi di antara tokoh Pandawa lainnya. Cerita Jago Pinilih tersebut diharapkan bisa menjadi penyemangat bagi para dalang muda lainnya.

”Saya berharap semakin banyak jago dalang lain dari Surabaya. Anak muda lain yang bisa melestarikan budaya ini,” ujar pria 19 tahun itu.

Hal itu pulalah yang menjadi tujuan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jawa Timur dalam menyelenggarakan festival kali ini. Terdapat 17 dalang muda yang tampil dalam festival tersebut. Kepala Seksi Penyajian Seni Budaya UPT Taman Budaya Jawa Timur Kartika Widyawati mengatakan, acara itu bertujuan untuk mewadahi para dalang muda untuk semakin berkembang dan dikenal. ”Untuk regenerasi juga, para dalang muda ini punya banyak potensi,” imbuhnya

Editor : Dhimas Ginanjar

Reporter : ell/c6/any



Close Ads