JawaPos Radar

Menko Darmin Klarifikasi Ucapannya Soal Ekonomi Bocor, Ini Maksudnya

03/08/2018, 14:56 WIB | Editor: Mochamad Nur
Menko Darmin Klarifikasi Ucapannya Soal Ekonomi Bocor, Ini Maksudnya
Menko Perekonomian Darmin Nasution (Dok. Jawa Pos)
Share this

JawaPos.com - Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution memberi klarifikasi terkait ucapan ekonomi Indonesia bocor. Hal itu terkait, tidak masuknya devisa hasil ekspor (DHE) ke sistem keuangan.

"Saya kemarin menjelaskan, kalau kita mengekspor itu akan menjadi semacam tambahan tenaga yang signifikan untuk menaikkan pertumbuhan ekonomi. Tapi, kalau devisanya nggak masuk, ya nggak jadi menambah tenaga. Jadi dalam bahasa teknis ekonomi itu bocor. Suntikannya nggak jadi," ujarnya di Kemenko Perekonomian, Jakarta, Jumat (3/8).

Dia mengungkapkan, kata-kata bocor sejatinya merupakan istilah teknis dalam ekonomi, sehingga ucapannya tidak perlu disalahartikan.

"Sama saja seperti impor, kalau kita mengimpor ini lawannya ekspor. Kalau mengekspor menambah tenaga pertumbuhan, kalau mengimpor ya mengurangi. Jadi semacam ada yang bocor, begitu juga kalau devisa tidak masuk," jelas dia.

Dia menjelaskan, setiap tahun hasil dari DHE hanya masuk 80-81 persen saja. Sementara sisanya sebesar 19 persen tidak masuk. "Ya di situ bocornya. Tapi bocor bukan dalam pengertian dikorupsi, enggak," tuturnya.

Tidak hanya itu, DHE yang masuk juga tidak semuanya ditukar ke dalam kurs rupiah. Hal itu juga lantaran kebijakan ekspor Indonesia yang bersifat terbuka.

"Ternyata yang masuk 80-81 persen ini yang ditukarkan ke rupiah itu hanya 15 persen. Sisanya apa? Dibikin tabungan valas, deposito, giro, nah itu juga akan mengurangi dampak dorongannya ke pertumbuhan. Meskipun nggak sama dengan yang masuk tadi karena lama-lama dia tukar. Tapi biasanya lama," tandasnya.

(ce1/hap/JPC)

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up