Jumat, 21 Jul 2017
Metropolitan

Anak Durhaka! Ibu Kandung Dibacok Membabi Buta sampai Tewas

Jumat, 17 Feb 2017 09:32 | editor : Yusuf Asyari

Dimas, 18 (tengah) pembunuh ibu kandung saat diamankan polisi.

Dimas, 18 (tengah) pembunuh ibu kandung saat diamankan polisi. (Tumpak Mangasi Tampubolon/Indopos/JawaPos.com)

JawaPos.com - Anak durhaka sepertinya cocok disandang Dimas. Remaja 18 tahun ini tega membunuh ibu kandungnya sendiri Titin Nurbaiti, 50, dengan senjata tajam. Masalahnya sepele, pelaku tidak terima disuruh ibunya untuk mematikan kompor.

Peristiwa sadis itu terjadi di sebuah rumah di Gang Masjid Nurul Huda, RT 02/03, Kelurahan/Kecamatan Ciputat, Kota Tangsel, kemarin (16/2). Akibat kasus itu, para tetangga korban pun dibuat heboh dan ketakutan. Saksi mata sekaligus anggota keluarga korban, Nurhilda, 30, mengatakan, peristiwa itu terjadi sekitar pukul 06.30.

Saat itu, Dimas diminta Titin Nurbaiti mematikan kompor gas saat pemuda itu hendak menyalakan rokok. Namun, permintaan itu tidak diindahkan. Justru, Dimas dan ibunya terlibat perang mulut. Keributan itu pun semakin besar, akhirnya pelaku mengambil senjata tajam dan menyerang korban secara membabi buta.

”Sepupu saya ini menggorok leher ibunya sendiri di dalam rumah,” terang Titin dengan bergetar. Nurhilda yang tinggal bersebelahan dengan korban mengaku sempat mendengar pertengkaran keduanya. Saat itu, dia berusaha mendamaikannya.

”Pas saya tinggal pulang mereka ribut lagi dan mungkin disitu Dimas ke dapur bawa golok dan menyerang ibunya. Saya tahunya pas mau ngasih beras yang dibeli bibi Tintin buat dimasak, saat itu saya lihat bibi bersimbah darah.
 Spontan saya minta tolong,” terangnya kepada INDOPOS saat ditemui di lokasi kejadian, kemarin (16/2).

Usia membantai ibunya dengan golok, lanjut Nurhilda, sepupunya itu masih tetap duduk dan terlihat berbicara sendiri. Bahkan dirinya pun sempat menegur Dimas untuk meletakan senjata tajam yang dipegangnya. Golok itu yang digunakan untuk menghabisinya nyawa ibu kandungnya sendiri.

Tak mau Dimas berulah lagi, dia pun segera meminta pertolongan beberapa pria untuk mengamankan sepupunya itu. Lantas Nurhilda melaporkan kasus pembunuhan itu ke Markas Polsek Ciputat. Polisi lantas datang ke lokasi dan meringkus Dimas tanpa perlawanan.

”Memang Dimas seperti depresi. Dia kerjanya jadi petugas parkir di Tanah Abang. Sudah sebulan ini kalau pulang kerja sering bicara sendiri. Anaknya sih kalau di rumah pendiam, tetapi sering cekcok sama ibunya. Saya sama warga sering melerai mereka kalau rebut, maklum bibi saya ini hanya pedagang nasi,” ucapnya juga. (cok/fer/yuz/JPG)

Sponsored Content

loading...
 TOP
©2017 PT Jawa Pos Group Multimedia