Jumat, 28 Apr 2017
JPG Today

Pembantu Ngamuk, Majikan Dibantai hingga Tewas

Kamis, 12 Jan 2017 03:23 | editor : Fadhil Al Birra

Tempat kejadian perkara di Jalan Jakarta, Kelurahan Loa Bakung, Kecamatan Sungai Kunjang, Samarinda.

Tempat kejadian perkara di Jalan Jakarta, Kelurahan Loa Bakung, Kecamatan Sungai Kunjang, Samarinda. (Samarinda Pos/JawaPos.com)

JawaPos.com - Chamim Imron (48) tewas mengenaskan. Dia diserang secara membabi buta oleh pria yang biasa membantunya membersihkan rumah, Taufik alias Upik (40).

Pembunuhan sadis itu terjadi di sebuah rumah bercat terakota (kombinasi warna jingga dan cokelat) di Jalan Jakarta, Kelurahan Loa Bakung, Kecamatan Sungai Kunjang, Samarinda, Rabu (11/1) sekitar pukul 10.15 Wita kemarin.

Imron tewas dengan luka di sekujur tubuhnya. Sebenarnya sesaat setelah kejadian Imron masih bernapas dan dia sempat dilarikan sejumlah tetangganya ke RS Dirgahayu. Sayangnya akibat luka parah yang diduga banyak mengenai organ vitalnya, ditambah banyak kehabisan darah akhirnya nyawa pengusaha jasa loket pembayaran rekening PLN, PDAM hingga tagihan telepon itu tak tertolong.

Imron mengembuskan napas terakhir di meja perawatan di Ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD) rumah sakit swasta tersebut. Salah satu luka parah yang dialami Imron adalah robek di sekitar kepala dan wajahnya. Sementara Upik berhasil diamankan polisi dan digelandang ke markas Polsekta Sungai Kunjang untuk menjalani pemeriksaan.

Kejadian yang merenggut nyawa Imron tersebut sontak membuat geger warga di kawasan Sungai Kunjang. Kediaman Imron pun langsung dipenuhi warga yang penasaran ingin melihat langsung dari dekat.

Awal mula hingga Upik mengamuk dengan membabi buta tak ada yang mengetahui secara pasti. Saat kejadian, seorang pegawai Imron yang bertugas menjaga loket bernama Tarbiyanur atau yang akrab dipanggil Tia sedang menjalankan tugas di ruangan yang ada di sisi kiri rumah.

“Saat itu saksi (Tia, Red) mendengar teriakan minta tolong korban (Imron, red) dari dalam rumah. Penasaran, saksi lalu masuk mencari asal suara korban,” beber Kapolresta Samarinda Kombes Pol Eriadi.

Ketika masuk, Tia melihat Imron sudah berhadap-hadapan dengan Upik di ruang makan yang terhubung langsung dengan ruang ruang dapur dan ruang tengah. “Saksi ketakutan dan langsung lari minta pertolongan keluar rumah,” imbuh Apri.

Saat itulah Tia bertemu dengan seorang pedagang cendol di sekitar lokasi kejadian. Lalu pria yang akrab dipanggil Mas Cendol oleh warga sekitar, masuk ke rumah Imron untuk melihat dan memastikan kondisinya.

Ketika itu Imron terlihat sudah bermandikan darah. Mas Cendol sempat berusaha melerai, namun takut mendekat karena khawatir jadi amukan Upik yang saat itu menggenggam sebilah pisau. Ketika Upik lengah, Mas Cendol langsung menarik tubuh Imron yang berlumur darah.

Saat bersamaan anggota Polsekta Sungai Kunjang datang ke lokasi kejadian dan membatu proses evakuasi Imron. Pria yang selama ini dikenal ramah oleh tetangganya itu langsung digotong ke mobil patroli polisi dan dilarikan ke rumah sakit.

Sementara Upik langsung diamankan polisi tanpa perlawanan berarti. Ketika diamankan, pakaian Upik ikut berlumur darah milik Imron. Polisi juga menyita pisau dapur yang digunakan Upik menganiaya Imron.

“Saat ini kasus ini masih dalam proses pemeriksaan. Kami sedang melakukan olah TKP dan melakukan visum terhadap jasad korban,” pungkas Kapolsekta Sungai Kunjang Kompol Apri Fajar Hermanto ditemui usai mengecek lokasi kejadian. (rin/fab/JPG)

 TOP
©2017 PT Jawa Pos Group Multimedia